Promilku

Aku mau share pengalaman promil ku yaa.. Bismillah…

Aku udah menikah sekitar 3 tahun lebih, tahun ini mau masuk tahun ke-4. Dari awal menikah aku belum pernah periksa kondisi rahimku ke dokter, simply because i was scared. Jangan ditiru ya sodara-sodara, mending tau cepet trus bisa diobati 😉

Setahun pertama aku masi bareng sama suami di Semarang, kota suamiku kerja. Tahun berikutnya aku pengen kerja. Jadi aku dan suamiku LDR-an dulu sekitar setahun.Baru setahun belakangan aku resign trus ngikut suami lagi. Udah setahun berlalu tapi kok ga kunjung hamil, memang semua kuasa Allah swt, tapi kalo gak ada usaha dan cuma nunggu rasanya itu bukan ikhtiar namanya 😆

Setelah sempet maju mundur mau check up, searching-searching dokter di Semarang, dan hasil tanya-tanya temen, aku mutusin ke dr Cynthia Sukotjo Spog (K) fer di Hermina Banyumanik. Sengaja cari yang K.Fer karna aku menganggap lebih baik konsul ke dokter yang ahli infertilitas biar tepat sasaran. Plusnya dokternya perempuan, berhijab, asik, ramah, komunikatif, enak deh pokoknya. begitu ketemu juga langsung cocok.

Hari pertama konsultasi, aku langsung di cek usg transvaginal. Alatnya langsung dimasukin ke vagina, rasanya dingin-dingin ngilu gitu yaa.. 😂 Ini pengalaman pertamaku di cek jadinya agak deg-degan. Setelah di cek pake usg, Alhamdulillah sel telur dan rahimku baik, tapi kata dokternya indung telur kanan ku ada 2. Jadi total indung telur ku totalnya ada 3. Kok bisa gitu ya. kata dokter, itu bisa aja terjadi, semacam aksesoris. Sempet kepikiran, tapi ya udah lah kalo kata dokter gapapa ya gapapa, insyaAllah.

Tapii, begitu liat serviksku, ternyata merah. Lalu sama dokter dikasi albothyl. Bila berubah warna menjadi putih, berarti ada yang abnormal atau tidak sehat. Dan ternyata serviks ku jd putih,  jadi dokter bilang bahwa aku kena erosi serviks berdarah, kategorinya masih medium. Penyebabnya bisa karena infeksi bakteri. Memang selama ini aku sering keputihan, tapi gak banyak dan gak berbau.. Keluarnya juga dikit-dikit aja, walopun sering dan bisa tiap hari. Jadi aku ga aware kalo serviksku erosi. Kalo gak karena cek mau promil gini, aku mungkin ga tau deh..

Dokter langsung menyarankan aku untuk operasi kecil, atau cauter/leep. Waktu pemulihan sekitar 2-3 bulan. Nanti setelah terapi selesai dan sembuh baru dilanjut ke pemeriksaan hsg atau pemeriksaan saluran telur, apakah tersumbat ato tidak, dengan mengalirkan cairan kontras. Karena kalo langsung dilakukan tes hsg dengan kondisi serviks seperti itu, sama saja dengan mendorong bakteri ke atas atau rahim. Yang aku suka dari dokter ini, beliau runut menjelaskan kondisiku, jadi penanganannya juga runut, diobati satu-satu dari pangkal.

Lapisan serviks yang  luka itu membentuk koreng, dengan cauter nanti akan dicongkel lapisannya sekitar 1mm, dan jaringan yang bagus di bawahnya akan tumbuh lagi. Yang diharapkan adalah dinding mulut rahim yang awalnya luka, akan mulus kembali. Aku gak pernah operasi sebelumnya, jadi aku langsung panik. Begitu baca-baca di blog lain, ternyata banyak juga yang mengalami hal yang sama. Banyak yang bilang kalau cauter itu tidak sakit, dan dikerjakan hanya sekitar 5 menitan, tapi harus dibius total. Jadinya aku memberanikan diri untuk mau di cauter. Mungkin itu indahnya berbagi, jadi kita gak ngerasa sendirian. Jadwal untuk dilakukan cauter adalah masa setelah aku selesai haid brikutnya, dan dalam keadaan benar-benar bersih dari darah haid.

Tapi sayangnya, suamiku dapet kabar mau dimutasi ke kalimantan. Aku masih punya waktu sekitar 2 minggu lagi untuk berobat. Sedih sih soalnya udah ngerasa cocok sama dokternya. Akhirnya aku konsul lagi ke dokter, mau pamitan sambil minta rekomendasi ke dokter di kota nanti aku tinggal. Lalu dokter menyarankan untuk di cryotherapy saja yang akan dilakukan di rumah sakit lain, karena di hermina tidak ada alatnya.kalo cryotherapy itu gak perlu dibius, cuma 5 menitan, setelah treatment juga bisa langsung aktivitas seperti biasa.

Apa bedanya dengan cauter? Bedanya cryotherapy itu tidak merusak jaringan. Hanya diberi gas dingin untuk memuluskan permukaan. Waktu pemulihan sekitar sebulan. Tidak ada pantangan, hanya tidak boleh berhubungan.

Minggu depannya aku ke dokter lagi untuk di cryotherapy.

Nanti di lanjut lagi yaaa ceritanyaa 🙂

 

 

Renungan pagi hari

Kadang saya lupa bahwa murah rejeki bukan selalu berarti bahwa kita dengan cepat dan mudah memiliki pekerjaan dengan pendapatan yang besar. Keadaan saat ini dimana saya dapat menikmati hidup selayaknya orang yang telah memiliki pendapatan, tanpa harus bekerja keras, juga merupakan rejeki yang besar. Sudah selayaknya saya bersyukur dengan penuh kerendahan hati, dan menikmati setiap detik kebebasan ini, sampai perjalanan hidup yang baru dimulai. Pandangan hidup dari sudut pandang berbeda dapat merubah pemikiran dan keinginan atau nafsu yang kurang memiliki dasar.

Professor akuu…

Professorku ini adalah salah satu contoh nyata peribahasa “bagaikan ilmu padi, makin berisi makin merunduk”. Orangnya baik banget ga ketulungan, senengnya jalan-jalan, trus anak lab-nya yang berjumlah sekitar 10 orang dibeliin oleh-oleh. Waktu aku mau liburan pulang ke indonesia, prof beliin aku oleh-oleh kue nastar buat orang tuaku..

Beliau senyuuuum terus,, kita slalu dinasehatin, harus bisa merelease stress.. Tapi titah dari beliau beratnya minta ampun, walopun mintanya smbil senyum-senyum. Kalo ngasi pertanyaan di lab meeting dalem banget, sampe aku ga tau apa jawabannya trus di bantu sm doctorku… kadang doctorku suka nyuruh aku nakal buat gak ngerjain apa yang disuru prof. Hehe.. 

Waktu aku udah mau sidang, walopun beliau sibuk banget jalan-jalan ke luar negeri, tapi jam 11 malem nyempetin ke lab buat memantau anak-anaknya yang mau sidang besok harinya.. Kalo ada tulisan yang salah di thesis tapi udah keburu di cetak bukunya, beliau ngajarin gimana cara motong si kertas trus ditempel lagi pake lem aja. Semuanya dibikin simpel! Waktu mau sidang, kita harus rehearsal dulu. Beliau detail banget mulai dari ngomentarin isinya sampe desainnya. Senengnya rapi dan berwarna-warni. Abis kita presentasi, beliau ngedeketin kita satu-satu trus duduk di sebelah kita sambil ngoreksi apa yg perlu dibenerin. Kita jadi ngerasa pede buat sidang besoknya..

Aku dan satu temen labku yang juga orang indonesia, eka, sering diajarin ngomong bahasa mandarin sama beliau, sering nyuruh kita untuk bawa kamus kemana-mana. Pernah juga nyuruh anak-anak lab yang asli taiwan buat ngajari kita “one sentence one day” bahasa mandarin trus ditulisin di dinding kacanya lab. Seriusnya Cuma 2 mingguan doang. Itu pun anak lab nulis di kaca pas prof mau datang ke lab sminggu kemudian.. Hehee.. Sebenarnya kita yang foreigner diajarin sih bahasa mandarin di lembaga bahasanya kampus. Lalu karna mostly di lab banyakan anak cowoknya dan agak-agak nakal, aku sama eka suka diajarin ngomong bad word atau kata-kata umpatan trus nantangin biar kita nyebutin kata-kata itu ke prof kalo ditanya udah belajar bahasa mandarin apa aja.. Hehee..

Gimana ceritanya sampe aku bisa bergabung di labnya yg beliau asuh? Waktu itu minggu-minggu memasuki masa-masa galau, belum ketemu lab yang tepat, eh masa penentuan pembimbing udah smakin dekat. Aku udah muter-muter ke lab-lab yang ada, ada yg ditolakin mentah-mentah, ada yg tersirat nolak, ada yg ngasi harapan, ada yang nyuruh aku sama temenku berunding dulu siapa yg mau masuk ke labnya krna cuma mau nerima satu orang, ada yang nyuekin ga ngasi kabar, ada yg mau nerima semua mahasiswa tapi labnya penuhnyaaa minta ampun, gak hanya orang-orangnya tapi juga barang-barangnya. Tapi semua pembimbing punya pesan yang sama, yaitu “kamu harus berkontribusi pada bangsamu!” Salut….

Di penghujung hari, aku lagi duduk-duduk sama temen-temenku yang bernasib sama, yang bingung harus ke lab mana. Tiba-tiba Eka datang dan bilang kalo dia mau bergabung ke lab yang ngurusin bidang sampah atau limbah padat, dan dia abis ketemu sama profnya. Eka akan memberikan kepastian pada prof seminggu kemudian untuk memutuskan apakah mau bergabung di lab itu atau tidak…

Criing! Rasanya aku juga bs tuh, nyambung juga sm ilmu aku yg dulu. Tapi Eka ini agak ragu dan jiper, soalnya si profnya mantan menteri lingkungan hidup. Prof ini mungkin karna kiprahnya di pemerintahan, makanya jarang keliatan di kampus, sampe senior-senior yang orang Indonesia juga pada ga tau yg mana orangnya…

Karena aku udah sedikit putus asa, aku jadi pengen nyobain juga ketemu beliau, mungkin aja cocok. Berselang 30 menitan dari temenku itu ketemu beliau, aku ketuklah pintu profnya. Aku ga tau profil nya sama skali, pokoknya ngobrol dulu deh. Begitu masuk, ruangannya penuh banget sama buku-buku, lalu tercium wangi2 ala china, dan banyak pajangan. Saat si profnya muncul, keliatan sudah agak tua tapi masi segar dan ramah bangeet. Beliau senyuuum terus. Lalu aku dipersilakan duduk.. Walopun bahasa inggrisnya kurang lancar, tp beliau berusaha menjamu aku. Begitu duduk, malah dibikinin teh, dikupasin buah sejenis jeruk bali, cerita-cerita asal usul si buah itu, trus malah ngobrol hal-hal gak penting lainnya. Beliau bilang, “baruu aja sblm kamu ada yg masuk juga…” sempet deg2an juga, sapa tau udah ga mau nerima mahasiswa lain.

Akhirnya aku bilang maksud aku apa, aku bilang background aku beda dengan lab ini, apakah bisa diterima.. Profku bilang “ga masalah, smua ilmu itu kan backgroundnya sama, dan bisa dipelajari…” waktu aku tanya…. “Masi bisa bergabung di sini gak prof”… beliau jawab dengan yakin “tentu bisa”…. Huwaaa…. Aku langsung yakin pengen masuk lab ini, padahal aku ga tau kondisi labnya, ga tau sapa member-nya, kurang tau bidang ilmunya. Tapi kalo pembimbingnya udah koperatif gini, aku pun bersedia mempelajari hal apapun yang baru 🙂

Waktu mau pamit aku malah dioleh2in buah jeruk itu, katanya “ini bisa dimakan bersama teman2mu..”. Awalnya sempet kepikiran, dengan keterbatasan bahasa apakah proses bimbingan bisa berjalan lancar, namun ternyata prof punya sistem yg jelas. Beliau nyiapin wakilnya yang jadi kaki tangannya untuk nanganin mahasiswanya di lab. Pada akhirnya, aku dan eka bergabung di lab yg sama.. Masing-masing kami diberi pembimbing yang bergelar post doctor yang berbeda sesuai ilmu yang akan kami pelajari lebih detail nanti. Masing-masing kami juga dibantu oleh teman seangkatan yang akan membantu menyampaikan informasi atau mengajarkan kami berbagai hal. Untungnya mereka fasih berbahasa inggris. Langsunglah hari itu kami di bawa ke lab di lantai 3, labnya rapi, membernya lelaki smuaa, dan satu perempuan yg agak tomboy juga.. Kita kenalan, suasananya akrab dan santai.

Rasanya makin mantap mau menghabiskan 2 tahun di lab ini… dan ternyata kita berdua adalah mahasiswa internasional pertama yg diterima, dan kata doctorku, kita berdua adalah mahasiswa internasional terakhir yg diterima… hehee apa mungkin prof kapok yaaa ngasuh orang luar yang rada kacau seperti kita ini (Lo aja kali vit, *digaplok Eka*) hehee, selain beliau mau pensiun tentunya…  but, he becomes my inspiration now, he always tells us to enjoy every situations, and keep up the good work! 😊

 

Serius Lo mau nikah??

Menjelang kelulusan, pastinya next step adalah hal penting yang harus dipikirkan. Nah ketika itu rencana terdekat aku setelah lulus adalah menikah! Yeaaay!! Alhamdulillah ada calon yang sudah menunggu aku di sana hehe

Tapi di taiwan, menikah muda sepertiya bukan suatu hal yang lumrah. Yang saya tau, mereka biasanya menikah setelah sukses, atau setelah umurnya hampir mencapai 30-an tahun. Bahkan doctor-ku yang usianya 10 tahun lebih tua dari aku saja baru menikah (FYI umurku masih 20-an tahun), sekarang baru punya baby yang lagi lucu-lucunya banget. Satu doctor-ku yang lain yang juga usianya 10 tahun lebih tua dari aku malah belum menikah. Di Indonesia juga banyak sih yg nikah umur segitu hehe.. Tp di taiwan, jarang yang smuda aku uda menikah, seperti orang Indonesia kebanyakan.

Berhubung saat itu aku lagi pusing-pusingnya ngerjain thesis, aku ga pernah nyinggung masalah nikah atau terlihat ngurusin nikahan. Aku pun terlihat masi bocah banget, ranselan, spatu keds, kucel, jarang skype-an sm pacar, terlihat seperti orang yang belum punya pacar, hahaha foto berdua di fb pun ga punyaa..

Pada suatu hari di akhir bulan Mei, aku ngobrol sm temen labku yang cowo, orang Taiwan, yang juga udah punya pacar. Dia nanya “kamu gimana sama pacarmu?”. Sepertinya dia heran aku udah punya pacar apa blm sih. Lalu aku jawab, “Aku mau nikah lhoo bulan Oktober nanti..”. Dia kaget, sambil bilang “Berarti kamu udah siap-siapin smuanya doong buat nikah”.. Aku cuma senyum-senyum, karena memang yang jadi seksi repotnya adalah si mamah di rumah hehehe..

“woow!! Congratulation!!!” kata dia. Trus aku buru-buru nyuruh dia buat keep it as a secret. Karena jujur aku agak canggung kalo doctor dan profku tau, karna aku merasa merasa sangat bocah di negara ini…

“ok!” Gitu katanya… tapi harusnya kata-kata begini jangan langsung dipercaya, apalagi yang ngomong cowo yaa, pake bahasa inggris pula, jangan-jangan dia ga ngerti lagi kalo aku bener-bener serius!

Daaan bulan Juli pun tiba.. Alhamdulillah akhirnya aku lulus juga. Minggu-minggu akhir menjelang pulang ke tanah air, kami se-lab pergi merayakan kelulusan di sebuah restoran. Waktu itu aku duduk semeja dengan orang-orang penting, seperti Profku, doctor-doctor pembimbingku, member labku, dan research asisten di lab-ku.

Saat sedang asiknya makan, tiba-tiba mereka yang duduk semeja melihat ke arahku setelah si temen cowo ku itu ngomong sesuatu pake bahasanya yg pastinya aku ga ngerti, dan si riset asisten ngucapin selamat… eh selamat lagi? Dr tadi nyelamatin terus… si temen cowo ku itu udah senyum-senyum, trus dia ngaku kalo dia ngumumin ke orang-orang kalo aku mau nikah bulan Oktober nanti… huaaaa… ada yg nyelamatin sih, tapi ada yg ketawa geli juga.. Aku sendiri juga belum siap kalo rahasia terbongkar… aku cubit keras si temenku itu, dia pasti bingung, “bukannya kabar baik harus disebar”, gitu katanya… tapi dia memang bad boy sih, cuek banget… Maksudnya nanti aja aku ngasi tau aku mau nikah sekalian pamitan.

Beritanya kesebar juga ke sekretaris prof, dia bilang kalo dia kaget banget, trus senyum-senyum sambil kasi selamat.. Tuuh kaan. Pasti ga nyangka deh liat aku masi kayak anak kecil gini. Dia juga baru punya anak bayi soalnya.. Sampe doctorku pas aku pamitan pulang ke Indonesia juga berpesan, “slamat atas weddingmu nanti, kamu juga akan punya baby”.. Hahhaha ya sudahlah.. Toh ini kabar baik, dan saya sedang memperkenalkan kebudayaan orang Indonesia pada mereka hehhee.

Nongol di jendelaa.. OMG jantungan sayaa

Ini wujud musholaku yang cozy itu…

(17 OCT 2013) FAVORITE PLACE-MUSHOLLA TL-Tainan City-

Tiap malem kalo aku masi stay di lab, aku suka istirahat di mushola ini. Aku turun ke lantai 1 dari lantai 3 lab-ku sekitar jam 10 atau jam 12 malem. Disana serasa gak ada malem, malem hari di luar masih rame. Bahkan aku pernah cari makan ke seven-eleven jam 1 malem naik sepeda sendirian.

Di mushola ini aku bisa bablas ketiduran, kabur dari kelas karna ngantuk banget trus bobok bentar di mushola ini, baru sempet makan, atau sholat isya sambil berdoa.. *ya Allah pengen cepet lulus… gitu doanya waktu itu. 😀

Nah, si jendelanya itu suka kami buka, soalnya panas gak ada ventilasinya. Jadi kalo lagi di buka jendelanya , si gordynnya itu ngelambai-lambai kalo dilihat dari luar.  *tp bukan itu inti critanya….

Malem itu aku turun dari lab ke mushola buat makan malam skitar jam 11an malem. Sendirian. Kadang suka ada yang lagi di mushola juga buat sholat atau tidur-tiduran. Tapi malem itu aku sendirian. Pas aku lagi tengah-tengahnya makan, tiba-tibaa.. Ada tangan menjulur dr luar jendela.. Mengenai si gordynnya… ya Allah aku kaget bangeet… awalnya aku kira itu “sesuatu” trus berubah pikiran jd “maling”, dan yang lebih kaget lagii, ternyata itu adalah tangannya dosen akuuu… Pak dosen ganteng yang jago bahasa inggris..

Awalnya aku nyaut “sapa??” pake bahasa Indonesia. Begitu liat si dosen, aku jadi gelagapan krna aku lagi makan. Maluu..

Trus dia bilang “Nanti tolong jendela ini ditutup ya, ini ga aman…, oke, have a nice day”..

“oh iya pak, nanti saya tutup.. Maaf pak saya sedang makan”… pake bahasa inggris yang belepotan.. trus dia pergi… ya Allah… jantung akuuu masih deg2an,,,

Mukena ku terbang kemana?

Cerita ini sebenarnya cerita lama, waktu aku ada di Tainan. Aku lupa tepatnya kapan, tapi kejadian ini berlangsung saat musim dingin, dimana angin sedang bertiup kencang-kencangnya dan bisa menerbangkan apa saja di jemuran dormitory. Baju-baju tergeletak di lantai dorm, bahkan underware pun pernah terlihat di sekitaran dorm.. Ya Allah semoga bukan underware ku yang ketiup angin….

Nah, waktu itu seingatku, aku ngejemur mukenaku dari bahan parasut berwarna biru yang abis dicuci. Aku tinggal di lantai 6. Di ujung lorong tiap lantai disediakan ruang jemuran yang dindingnya bolong-bolong dan cukup lebar yang memudahkan tiap baju untuk terbang ke luar kalau ketiup angin.

Besoknya waktu aku mau angkat jemuran, aneh juga kok bawahan mukenanya ga ada, tapi aku ga terlalu curiga, oh mungkin aja keselip jemuran yang lain.. Jemurannya kan selalu penuh tuh trus dempet-dempetan.

Pada suatu malem, aku abis jalan-jalan sama temen-temen deketku. Waktu ngelewatin taman dorm, kok aku liat ada kain biru, seperti kain mukenaku yang terbuat dari parasut nyangkut di atas daun-daunan. Letaknya bukan seperti ketiup angin, tapi lebih seperti sengaja di jemur disitu..

Untungnyaa hehe…. Ga malu2in banget jadinya… langsung aku tarik mukenanya, dan pastinya diketawain sama temen-temenku tadi… bisa juga ya mukena segede itu ketiup angin,, alhamdulillahnya nyangkutnya di daun-daunan… hehehhee

Hate to say goodbye…

Kenapa “I hate to say good bye”? Karena aku ga bisa nahan nangis… arrghhh…. Karena aku jd lupa mau ngomong apa, ga bisa ngomong, dan bisa di cap lebay….

Minggu-minggu akhir menjelang mau pulang ke Indonesia, aku mulai siap-siap belikan kenang-kenangan buat orang-orang yang punya peranan penting di kehidupanku di sana. Gak cuma orang taiwannya aja, tapi juga buat orang Indonesianya. Buat adek-adek di lab aku, aku belikan boneka bantal. Tujuannya agar bisa dipake begadang bobo-bobo di lab. Smoga masi di simpen yaa.

(18 JULY 2013) SAY GOODBYE TO LAB

Buat temen seangkatanku di lab aku belikan musik box yang ada kata-kata wisenya yang menurutku cocok dengan kepribadian masing-masing. Sebenernya cowo-cowo sih ya, mungkin aja sekarang kadonya digeletakin aja di gudang. Salah kado deh hahaha..

Buat profesor sm doctor, aku kasi batik. Smuanya diselipkan kartu ucapan.

Buat temen Indonesia, ada yang aku kasi kaktus, mug, cokelat, buku, si Eka aku kasi kotak makan karna doyan makan, berto sm ulfa aku kasi boneka karna dah jadi junior yang sweet. Pokoknya ngasi kenang-kenangan deh, dan ucapan terima kasih..

Waktu bungkusinnya semangaat, nah waktu mau ngasiinnya.. Gemeteran.. Pengennya langsung ditarok aja di meja, gak perlu ngomong apa-apa. Kado pertama aku kasi ke profesor, karena prof mau ke jepang dan baru kembali ke Tainan pas aku sudah pulang ke Indonesia nanti. Jadinya nanti gak ktemu lagi. Moment waktu aku kasih sambil pamitan, itu aku udah mau nangis, mau ngomong apa jadi lupa… eh pas balik ke lab aku bener-bener nangis,,, sedihnyaa.. Profnya baik banget… Ini kenang-kenangan dari prof buat kita-kita yg pada lulus….

2013-07-15 00.05.31

 

Hari-hari sebelum aku pulang, satu-satu kado mulai aku kasiin. Yang dramatis lagi waktu aku mau kasi kado buat postdoctorku. Kebetulan hari itu aku nangis seharian karena besoknya mau pulang ke Indonesia. Pas ketemu si doctor, mata aku udah merah. Rasanya si doctor gak mungkin gak tau kalo aku nangis. Dia bilang mau ke Indonesia suatu hari nanti. *kutunggu doc, walopun tampak mustahil 😀

Akhirnya smua kado udah dikasiin. Waktu kado udah di tangan mereka, trus aku udah ngasi ucapan, yang terbayang adalah kebaikan hati mereka dan jasa-jasa mereka yang udah bikin aku merasa menjadi bagian dari mereka selama di sana. Rasanya seperti patah hati. Dan sekarang aku lagi belajar move on 🙂 but I still hope our memories will last forever.. 🙂

Ini beberapa kenang-kenanganan dari sahabat-sahabat yang masi aku simpen…

(16 JUNE 2013) OUR FAREWELL (45)

148. 2013-07-24 From mba tika147. 2013-07-15 From Roberto

Thank you.. ❤ ❤

I love it!!